Thursday, August 18, 2016

When I was a houseman~ -An Introduction.


Setelah aku menjadi suri rumah ini, barulah aku merindui saat-saat menjadi doktor di Malaysia dulu. Yalah, manusia ini kan begitu. BIla sudah tidak di situ, barulah kita menghargai tempat berpijak. Di tengah-tengah kekalutan aku menyediakan dokumen dan mempersiapkan mental dan fizikal untuk bekerja di sini (ya, aku bukan di Malaysia), aku rasa adil kalau aku mahu mengimbas kembali saat paling bittersweet dalam hidup seorang doktor.

HOUSEMANSHIP. kan? (disahut dengan kata-kata YA dari doktor-doktor lain, tentunya.)

nah aku belanja satu gambar aku. ini sewaktu aku baru habis tagging, dan terpaksa bertugas pada Hari Raya Haji (hence the baju kurung. NEVER wear baju kurung during medical posting. I will tell you why in later posts.)

Ayat di atas, yakni 'When I was a houseman..' adalah satu ayat yang cukup paling dibenci oleh semua-semua houseman jikalau diucapkan oleh MO ataupun specialist. Aku tidak berpeluang untuk menggunakan ayat ini kerana aku tak sempat untuk merasa memiliki houseman memandangkan aku bekerja di Hospital Daerah sejurus selepas aku menjadi MO. ayat ini dibenci kerana ia seolah-olah mahu membandingkan zaman housemanship dahulu (yang akan diexaggerate sedikit untuk menampakkan kesusahannya) dan waktu zaman housemanship sekarang (yang akan diperlekehkan untuk menampakkan kesenangannya dan kemanjaan HO-HO muda). 

Saat menjadi houseman adalah saat paling menyeksakan dalam semua doktor. saat paling fizikal diuji dengan:

waktu kerja yang menggila, (bersedia untuk balik lewat 4-5 jam dari waktu yang kau seharusnya balik dan datang kerja bila tiba-tiba rakan kerja kau mysteriously disappeared)
bebanan kerja yang membukit, (dalam waktu yang beberapa jam, kau harus berada di 3 tempat yang berbeza, misalnya radiology minta appointment, lab untuk trace result dan bilik rekod untuk trace rekod lama, dan kau harus ambil darah untuk 5 patient berlainan dan setiap satunya ada 4-5 jenis darah perlu diambil)
seksaan mental oleh orang sekeliling, (jelingan dari staff nurse yang mahu menghabiskan dulu report sedangkan kau mahu menulis pm review, marahnya pesakit apabila kau mencucuk 3-4 kali masih tak dapat-dapat ABG, viralnya gambar kau dari saudara pesakit yang complain 'doktor ni tak buat apa-apa kat ayah tiri sedara dua pupu saya!' dan menjawablah kau pada pengarah dsbgnya, tengkingan MO kerana darah yang diambil minggu lepas masih tidak ada dalam sistem, marahnya isteri pada kau pasal kau lupa nak mandikan anak selepas pengsan terus balik dari kerja)
dan tekanan perasaan sendiri (soalan seperti "am I cut out to be a doctor?" yang berlegar pada minda setiap kali pergi dan balik kerja. sejujurnya ramai sudah rakan seperjuangan aku yang quit dari housemanship setelah1-2 posting. ramai juga yang perlu berjumpa dengan pakar psikiatri.)

But neverthless, I , enjoyed my housemanship. 

kerana waktu ini, percayalah:
kau belajar paling banyak. kau akan buat silap, itu sudah tentu, dan waktu itulah kau akan paling banyak belajar. kau cuma perlu melihat di sebalik awan kelabu itu, dan kau akan nampak pelanginya. waktu ini, tanggunjawab bukan pada kau. kau hanya perlu menjalankan perintah MO dan specialist, dan kau hanya perlu memahami logiknya dan rasionalnya mengapa mereka melakukan begitu. 

sekiranya apa-apa terjadi, don't worry, you got your ass covered by these very people. that is why mereka marah betul kalau kau screw up. kerana bukan kau yang perlu menjawab di mortality. (which is the scariest thing everrr to attend!)

anyway, I decided to write a few short (maybe long, since it is me who's writing), on this topic. khas untuk mereka yang bakal menempuhi dua tahun housemanship di Malaysia. dan untuk mengenang kembali zaman kita muda-mudi dulu, kepada yang pernah menjadi houseman. dan juga sebagai satu pencerahan kepada umum, yang kebanyakannya selalu mengutuk mencaci hina pegawai perubatan siswazah UD41 atau dalam bahasa kasar, DOKTOR PELATIH. biarlah umum tahu apa yang doktor pelatih ini buat sehari-hari. 

(kemungkinan besar entry ini akan dicampur dengan dua bahasa, dan juga slang-slang perubatan. google je la ya. bukankan google itu kebiasaan anda? hehe.dan kebanyakan gambar aku ambil dari page ONE PINT NORMAL SALINE, sememangnya satu website yang memaparkan kartun kejadian dan realiti hidup seorang doktor!)

AFTER MEDICAL SCHOOL.

Aku pulang ke Malaysia, membawa segulung scroll dengan perasaan yang bangga (dan hati yang patah.ehem.) Yang aku tahu, aku mahu rehat dahulu. aku mahu raya dulu dengan keluarga sebelum aku memulakan kerjaya aku sebagai doktor. Sewaktu itu, hanya perasaan bangga yang melimpah ruah. yalah, beraya ke rumah orang, semua akan bertanya, 'waahhhhh azi dah jadi doktor eh sekarangggg!!' kembang kuncup aku senyum mengiyakan. Bangga kerana title Dr itu sudah layak digunakan oleh aku. ternyata ketika ini aku masih dalam ilusi hebatnya menjadi seorang doktor. Aku penuhkan waktu dengan ke Celebrity Fitness, kerana waktu itu aku tidak berfikir langsung untuk menyediakan diri aku sebagai seorang doktor. Aku hanya berfikir untuk mencari jodoh dan berehat. 



setibanya surat untuk kursus induction di Gambang, hati aku sudah bercampur aduk perasaannya. nervous pun ada, gembira pun ada, takut pun ada. Sewaktu kursus induction, aku rasa semua peserta termasukla aku sudah berkobar-kobar untuk menjadi seorang doktor yang berwibawa, empathy, penyayang, pengasih, dan segala-galanya yang baik. Sampai sahaja surat arahan lapor diri, aku sudah teruja betul. 

HOSPITAL KUALA LUMPUR. 

ya, itulah tempat pertama aku akan bertugas sebagai seorang doktor. Malam sebelum aku memulakan kerjaya aku, habis aku selongkar almari. Siap beli baju baru untuk mula bekerja. senyum sampai ke telinga tidurku malam itu. terbayang-bayang kewibawaan aku sebagai seorang doktor nanti. 

and the rest is history. 

from the very first day of housemanship, my goal changed. completely. from 'I WANT TO BE THE BEST DOCTOR EVER!' to 

' I JUST WANT TO SURVIVE MY HOUSEMANSHIP.' seriously. 



POSTING PERTAMA: MEDICAL

aku dan rakanku, Iz, (suku dari nama sebenar) sengaja memilih Perubatan sebagai posting pertama kami, dan aku syorkan juga kamu-kamu yang mahu memasuki housemanship, untuk memilih yang sama. ini kerana:

SATU, Perubatan adalah basic kepada semua bidang. oleh itu, apa yang kau belajar di sini, kau boleh praktikkan pada bidang yang lain. contohnya, bila nurse memberitahu kau, 'DOktor!!patient bed 21 BP tinggi!!' kau tahu kau perlu buat apa. dan perkara yang sama akan berlaku di bidang pembedahan, orthopedik, kecemasan dan lain-lain. akan lain sedikit di O & G, but you get what I'm saying. Basic management kau sudah pakar bila kau masuk ke bidang lain. dan ubat-ubat typical yang selalu digunakan di Malaysia juga kau akan mahir. Amlodipine, Metformin, Actrapid, aspirin, dan sebagainya. 

kau perlu kepakaran basic management ini, kerana pada satu malam itu, nurse akan memanggil kau untuk menyelesaikan semua perkara yang terjadi di wad. 

"Dr Azyan! patient bed 40 mengadu sakit pinggang!'
"Dr Azyan! patient bed 5 jatuh dalam toilet! darah kat kepala!'
"Dr Azyan! patient bed 21 mengadu sakit dada!'
"Dr Azyan! patient bed 17 refuse medication!'
"Dr Azyan! patient bed 32 DXT 16!"

dan semua aduan ini akan sampai SERENTAK pukul 3 pagi,  tatkala kau lalok tetapi kau perlu mengambil darah coming morning untuk 30 patient dan result darah perlu siap pada pukul 8 pagi. 

DUA. Perubatan ramai gila patient! dan kau tidak akan berjumpa patient seramai ini di wad-wad bidang yang lain. satu wad yang boleh memuatkan 50 orang, biasanya boleh memuatkan 3 kali ganda dari angka tersebut. dan oleh kerana bilangan houseman adalah 1/5 atau 1/10 dari bilangan patient, kau akan belajar untuk prioritize things. kau akan belajar how to get things done in a faster way. kau akan learn how to juggle things. dan badan kau juga akan adapt dengan kepenatan melayan 150 patient in a day. 

ada satu malam, sewaktu aku di wad 18 (wad paling horror di HKL), patient bertalu-talu dihantar kerana kecemasan terbakar (yang aku dengar). semua patient dihantar naik ke atas. aku rasa hampir 200 patient dalam satu wad itu. tidak ada tempat untuk staff nurse dan kami lalu. tepi kanan kiri depan belakang semua dipenuhi dengan troli pesakit. ada yang duduk atas kerusi memegang IV drip yang sudah bercampur dengan darah. hampir gila kami semua dibuatnya. aku sendiri kagum dengan diri sendiri kerana mampu menangani malam itu, and survived the night, somehow. 

bila aku masuk ke bidang lain, aku sudah hilang rasa kepenatan itu kerana bagi aku posting lain amat relaks kalau mahu dibandingkan dengan medical psoting. (again, except for O&G. bagi aku.). 

TIGA, kau akan dapat belajar banyak prosedur di perubatan. selepas posting Medical, kau ambil darah tutup mata saja (unless it's IVDU patient or dialysis patient kerana itu memang mencabar hatta speicalist sekalipun) kerana itu kerja rutin kau hari-hari. kau akan jadi amat terror ambil ABG terutamanya. kau akan pandai CPR (kerana almost everyday akan ada patient collapse), intubate, chest tube, dan sebagainya. 

pada mulanya, aku memang agak kekok mengambil darah. di Ireland tempat aku belajar, kami tidak dibenarkan mengambil darah sesuka hati, dan di Ireland, cara ambil darahnya menggunakan vacuum flask, bukan syringe. terketar-ketar tangan aku sewaktu mengambil darah TFT untuk seorang makcik kali pertama di HKL, sambil diperhatikan oleh rakan aku. malangnya, aku tidak berjaya mengambilnya. waktu itu depressnya ya Allah. ingin sahaja aku give up, namun kerana aku ditugaskan tagging di cubicle denggi, aku perlu mengambil darah semua patient tiga kali sehari. lama-kelamaan, keberanian dan confident itu datang sendiri dan aku sudah mula gian untuk mengambil darah. begitu juga dengan ABG. ABG amatlah menyakitkan patient, dan kau harus cepat, cekap dan tepat untuk mengambil ABG. aku memang fail awal-awal itu. apabila sudah ditugaskan di cubicle acute, nak tak nak aku perlu juga tahu. sememangnya selepas seminggu, cekap sahaja aku. 

EMPAT. di perubatan kau akan interact dengan ramai orang dari bidang lain. ini kerana kau akan jumpa banyak kes-kes yang perlu di 'co-manage' dengan ortopedik, atau O & G, atau pembedahan. Kau akan belajar tentang bidang lain sewaktu kau mahu refer case, dan kau akan belajar bagaimana mahu present case dengan betul dan detail apa yang kau perlu inform pada MO yang kau refer case. kau juga akan belajar menggunakan term-term yang betul sewaktu refer case terutamanya kes Surgery dan Orthopaedic.

SEMEMANGNYA kau akan diherdik, diperlekehkan, digelakkan, diperbodohkan dan dimarah oleh MO-MO tersebut sekiranya mereka sibuk, penat, sedang lunch ataupun kes yang kau refer itu tidak patut pun direfer. itu sudah perkara biasa. dan kau juga akan belajar memekakkkan telinga dan menelan sahaja apa yang mereka marah-marah itu. sesungguhnya bila kau menjadi MO nanti, kau juga akan berperasaan sebegitu apabila menerima case yang tidak patut direfer. dan sememangnya jawapan paling best untuk soalan,' so why are you referring this case to me, then?' adalah 'because my boss wants you to see the patient" (sambil nama-nama consultant/specialist yang garang-garang dipetik). dan yang kau paling suka (atau paling perlu diingat untuk buat adalah menulis dalam BHT patient), ayat-ayat ini,:

"Spoken to Dr ....., Case referred. Case progress noted. Dr ... will come and see the patient."


dan dengan menulis ayat ini, kau sudah terselamat dari diherdik oleh MO/specialist di round yang seterusnya. ini adalah bukti kau sudah merefer case, dan tanggungjawab melihat kes tersebut sudah dipikul oleh MO tadi. begitulah beratnya tanggungjawab seorang MO, tahu?

dan sekiranya kau selalu refer case pada MO-MO ini, lama kelamaan kau akan sudah pandai berkata-kata, dan lama-kelamaan kau sudah baik dengan mereka-mereka ini. ada yang aku selalu refer, bila call dia siap cakap 'Haaa, kau lagi? kes apa pulak kau nak refer kali ni?takpe, takpe, aku datang petang nanti." bila kau berjumpa dengan mereka di posting lain, kau sudah tahu mereka bagaimana. silap-silap boleh jadi geng. 

LIMA. hundreds of Ultrasound appointments. multiple CTs appointments. a few unlucky CT with contrasts appointments. and selit sikit other radiology tests. dan plan yang ini paling kau akan benci. ini kerana di HKL, kau harus turun ke radiology dan present case kepada Radiology of the day. dan kalau kau tidak mahir berkata-kata, kau sama ada akan dapat appointment lambat, atau tidak dapat langsung. di sinilah kemahiran exaggeration diguna pakai dengan sehabis baik. aku tidak bangga dengan kaedah ini, but I guess desperate times calls for desperate measures. 



saat inilah creatinine patient dr 100 jadi 400, liver enzyme tiba-tiba deranged kaw-kaw, GCS patient improved/ reduced, dan sebagainya, semuanya untuk mendapat satu tarikh. yang paling tidak mahu kau dengar adalah, " Ask your MO to come and get the appointment'. saat itu kegagalan memang kau rasakan sehingga ke dalam sendi-sendi dan tulang-tulang. 

dan skills ini, yang akan banyak dipraktikkan di Medical, akan kau developed over the 4 months. skills inilah yang akan membantu kau di posting-posting lain. 

ENAM. selalunya MO dan specialist di Medical baik-baik belaka dan mahu mengajar. bukan aku mahu katakan di posting lain malignant. bukan begitu. aku baik sahaja dengan kebanyakan MO di posting lain. Namun, MO di Medical cukup suk berkongsi ilmu mereka sewaktu rounds. dan specialist juga suka menjadikan ward round sebagai satu kelas mengajar atau teaching ward round. lebih-lebih lagi di Malaysia ini, banyak kes-kes pelik yang akan kau jumpa. Hepatomegaly bersepah-sepah. kau palpate sikit sudah terasa. Walaupun kau akan penat dan tidak sempat mengulang kaji setelah kau pulang ke rumah, di hospital kau boleh bertanya dan memerhatikan bagaimana mereka manage kes-kes seperti denggi, ACS, pneumonia dan sebagainya. kau boleh bertanya bagaimana mahu membaca ECG dan ABG. 

dan staff nurse di wad Medical juga selalunya lebih berpengetahuan dalam management patient. kau tanya sahaja mereka sekiranya kau terlupa dos Augmentin. 

TUJUH, perubatan adalah posting yang paling ramai houseman ditempatkan. di sinilah waktunya untuk kau mencari network support kau. (mencari jodoh pun bolehh). kebanyakan dari mereka selalunya first atau second posting, dan mereka juga seperti kau. ketakutan dan kepenatan. bond inilah yang akan membantu kau untuk mengharungi hari-hari mendatang, kemungkinan besar kau akan jumpa orang-orang ini di posting lain, dan senang untuk kau minta tolong. kau juga akan dapat detect siapa yang rajin, yang berkira, yang pemalas, yang suka MIA, yang pandai cakap manis, yang anak-anak menteri/specialist/pengarah dan sebagainya. kau tahu siapa yang kau perlu berhati-hati dan siapa yang kau boleh percaya. aku mengenali paling ramai houseman lain sewaktu di medical. Memandangkan tidak ramai rakan sekolej aku yang meminta HKL. jadi bila aku ke posting lain, aku tidaklah sekekok awal-awal aku mula masuk kerana sudah ramai yang aku kenal.


okay, aku rasa cukup setakat ini post yang ini. akan aku teruskan di post yang seterusnya. nak goereng ayam sekejap. 




coming up: (yang aku boleh fikirkan)

A TYPICAL DAY OF A MEDICAL HOUSEMAN
TIPS ON SURVIVING HOUSEMANSHIP
A REVIEW SAMPLE



Thursday, June 30, 2016

Bahasa.

Akan terjadi sekali-sekala, aku hanya mahu meluah tentang apa-apa yang terlintas di hati atau fikiran ini. Tidak perlu terinspirasi dari siapa-siapa atau apa-apa. Aku rasa, sekiranya perasaan itu pernah aku lalui sendiri, itulah sumber inspirasi paling besar untuk aku.

Aku cuma berfikir, yang kadang-kadang, aku ini, akan datang inspirasi-inspirasi untuk berkarya. Apabila perkataan-perkataan dan baris-baris ayat mula timbul, berlumba-lumba semuanya di minda aku. Sayang kalau tidak ditulis untuk dikenang di hari kemudian. Sudah lama aku tidak begini, sebenarnya.

Maka, aku timbulkan satu instagram untuk karya-karya ini. Satu gambar yang menjadi pencetus, dan diiringi dengan sedikit nota kecil menerangkan perihal gambar tersebut, dan kisah yang menjadi kaitan.

Instagram itu diberi nama ' inspirasiazyan'.

Dipersilakan untuk follow akaun itu.



***

Bahasa.

Sekiranya kau sememangnya mengenali aku, kau akan tahu yang aku dan bahasa sememangnya tidak boleh dipisahkan. Sejak dari kecil lagi, minat membaca sememangnya sudah mengalir dalam darah aku, dan ia sekata dengan hidup aku. Bagi aku bahasa cara yang paling mudah dan jitu untuk menyampaikan segala perasaan dan pengalaman, dan ia boleh diolah dalam segala bentuk untuk bertepatan dengan mesej yang satu.

Sewaktu aku di sekolah rendah, minat aku pada bahasa Melayu memang amat kuat, dan aku seringkali mendapat hadiah Bahasa Melayu terbaik dalam pemahaman dan penulisan. Aku terlalu amat gemar menulis. Yang aku ingat, aku dan kamus Bahasa Melayu seperti isi dengan kuku, sentiasa kami bersama-sama di mana-mana. Setiap kali cikgu lambat masuk, aku akan buka kamus tersebut dan belek, mencari perkataan baru untuk diguna dalam karya-karya aku. Dan setiap kali peperiksaan bahasa Melayu untuk karangan, idea aku selalu mencurah-curah sehingga berhelai-helai kertas akan aku pinta dari pegawai peperiksaan. Teks-teks pidato dan perbahasan aku dahulu, sememangnya aku yang karang sendiri kerana minat aku yang mendalam. Sebut sahaja tajuk pidato tersebut, berbaris-baris isi sudah muncul di minda aku. Aku sempat mengarang dua buku detektif setelah tamat UPSR (untuk tatapan sendiri sahaja. Tidak pernah aku cuba untuk diterbitkan.)

Sewaktu di sekolah menengah, minat aku masih diteruskan dan masih berkembang mekar namun ianya jatuh ke no 2. (selepas lelaki. *sengih*) Aku masih aktif menghantar karya-karya berupa cerpen setiap tahun ke majalah sekolah. Aku masih mengarang teks pidato aku sendiri. Dan aku mula berjinak-jinak dalam bidang penulisan sajak. Mulanya dengan kebetulan, di mana cikgu bahasa Melayu aku menyuruh kami semua menulis puisi bertemakan Merdeka, dan kami perlu menghantar hasil kami sebelum masa BM tamat. Aku endah tidak endah, dan hanya menulis sajak tersebut pada 20 minit terakhir. Tidak aku sangka sajak itu menang untuk kategori peringkat menengah rendah (dan kakak aku pula, menang peringkat menengah atas).Sejak itu aku mula melakar puisi-puisi cinta (yang ini untuk tatapan sendiri) dan patriotik untuk dihantar ke pertandingan peringkat sekolah. Aku paling cemerlang dalam subjek Bahasa Melayu, dan apabila masuk tingkatan 4, aku amat sukakan subjek kajian sastera. (kecuali Pasir Salak dan Bukit Kepong. Aku kurang sensitif tentang watak yang pelbagai. Keliru aku siapa siapa).

Setelah mendapat 10A dalam SPM, sudah tentu semua mengharapkan aku menjadi doktor/jurutera/peguam, etc. You know, all the big ambitions. Dan aku teruskan dengan doktor, memandangkan keluarga aku, sememangnya terdiri daripada  doktor-doktor. Aku masih dapat mengarang di KMB, dan sudah tentu subjek ini aku mendapat markah yang tinggi. Di Ireland pula, di celah-celah kesibukan ke kuliah dan melancong, aku temui satu outlet untuk mengarang, iaitu blog ini. Dan dari blog ini, aku mendapati yang bakat aku sudah makin terkikis dan makin limited. Kalau dulu, aku mampu menulis tentang apa-apa di bumi ini. Namun, kini, aku hanya dapat menulis tentang satu:

Perasaan.



Entah kenapa bakat aku hanya di situ. Mungkin selama beberapa tahun ini, setelah melalui pelbagai pertemuan dan perpisahan, setelah hati aku dipecahkan berkali-kali, setelah aku memecahkan hati orang berkali-kali, setelah pelbagai ragam dan personaliti yang aku kenal, hanya itu sahaja pengalaman hidup aku yang boleh dijadikan inspirasi. Hanya itu sahaja subjek yang dekat di hati aku. What is a better teacher than your own experience, kan?

Minat membaca aku sudah agak terpesong dan lari dari norma yang dulu. Kalau dulu, di sekolah menengah, seringkali aku meluangkan masa membaca buku-buku hasil sasterawan, yang berkisar tentang alam, kemanusiaan, kesusahan dan tragedi. Ayah aku rajin membawa kami ke jualan buku Dewan Bahasa dan Pustaka di Keramat, dan aku akan berasa seolah aku di syurga aku sendiri, memilih buku demi buku. Sewaktu ayah aku membuat PhD di UKM, aku akan ikut dia ke perpustakaan untuk memilih buku-buku yang begini. Di sekolah menengah pun aku begitu. Sesibuk-sibuk aku dengan pelajaran, aktiviti, kokurikulum dan bercinta monyet, aku masih setia ke perpustakaan dan mencari buku yang berkualiti. Namun sekarang, aku hanya membaca buku novel Inggeris yang temanya ringan dan bersahaja. Itupun kalau aku rajin. Kalau tidak, membelek Facebook dan Instagram sahajalah aku.

Aku teringin juga menulis tentang perkara lain di sekeliling aku. Tentang dunia. Tentang kesengsaraan. Tentang kebahagiaan. Tentang tragedi. Tentang alam. Tentang perubatan. Cuma aku rasa, aku kurang pengalaman dari segi ini. Pengalaman sebegini sudah hanyut ditelan masa, ditekan ke dalam oleh perkara-perkara lain yang cetek kepentingannya.

Aku rindu menulis, tentang perkara that matters.

***

Semalam, baru sahaja aku menonton Ada Apa Dengan Cinta 2. Dan puisi-puisinya, (oleh M. Aan Mansyur) aduh, sungguh meruntun jiwa ini. Berputar-putar aku memainkan bait sajak-sajak yang diucapkan oleh Rangga, cuba menyelami satu-satu mesej yang cuba disampaikan. The poems are just incredible. Perasaan tenang membacanya,

BATAS


Sajak utama untuk cerita ini. Bahasanya ringkas, tetapi setiap patah perkataan yang diguna, gabungan menyampaikan satu mesej yang amat mendalam. Tentang setiap perkara di dunia ini, ada garisan yang memisahkan antara satu sama lain. Jurang. Jarak. Lubang. Pengakhiran. Pemisahan. Satu paksi di tengah yang kalau dilintasi, akan membawa ke satu daerah yang lain. Had.

Dan garisan ini yang menentukan segalanya dalam hidup kita. Antara hidup dan mati. Antara kasih dan tidak. Antara sayang dan tidak. Antara seseorang dengan seseorang.

Yang betul mengena tepat di hati aku adalah dua baris ini:

Bait "Atau senyummu, dinding diantara aku dan ketidakwarasan". Betapa senyum kekasih penulis sajak ini, menggaris di antara cinta dan kehilangan pertimbangan. Antara logik dan perasaan. Yang kalau diberat ke sebelah sini sedikit, maka hilanglah pertimbangan kerana terlalu sayang dan terlalu cinta, dengan hanya satu senyuman.

Bait terakhir, "Apa khabar hari ini? Lihat, tanda tanya itu, jurang antara kebodohan dan keinginanku memilikimu sekali lagi." Satu pertanyaan yang bersahaja, sebenarnya penuh dan sarat dengan kehendak dan kemahuan untuk kekasihnya kembali. Pernah tak kau mengalami, di mana apabila kau ditinggalkan/meninggalkan seseorang itu, dan tiba-tiba penyesalan menyelubungi diri dan merayu agar kau kembali mencari. Dan ayat pertama yang kau akan ucapi ke dia, sudah tentu "Apa khabar?" (dan yang sewaktu dengannya). Pertanyaan itu, yang menjadi satu garisan di antara keinginan dan kewarasan. Antara ego dan kemahuan. Ludah yang dijilat kembali vs kesedaran yang kau telah hilang satu bahagia yang selama ini ada.


PUKUL 4 PAGI.

Sajak ini, diungkapkan oleh Rangga pada saat-saat si Cinta memutuskan untuk kekal dengan Trian, dan meminta agar Rangga tidak bertemu dan memikirkan dirinya lagi. Dan si Rangga aku dan mengundur diri tanpa rela. Hanya beberapa bait yang diungkapkan, namun isinya amat mendalam dan membuat aku tercari-cari sajak ini.

Sajak ini, tentang seseorang yang sudah putus cinta. Yang sudah kehilangan dan keberantakan. Perenggan pertama menggambarkan yang kehilangan itu sudah menjadi pasti dan final. Yang tidak ada cara mahu meyakinkan lagi. Dan alam seolah-olah cuba melagukan perpisahan yang dialaminya. Dan kesedihan yang dirasai, diharap pihak yang lagi satu pun turut merasai, bukan hanya sendiri yang pedih di hati.

Perenggan kedua yang paling membuatkan aku tertarik. "Kadang-kadang kau fikir lebih mudah mencintai semua orang daripada melupakan satu orang.". Betul, kan? Sememangnya untuk menyukai, menyayangi dan seterusnya mencintai adalah terlalu mudah, terlalu sekejap, dan kau tidak perlu berusaha terlalu pun untuk memiliki perasaan yang sebegitu. Perasaan bahagia itu senang untuk didatangkan, walaupun kadang-kadang terjadinya pada orang yang tidak betul-betul menghargai dan layak dicintai pun. Sesiapa pun boleh hadir dan merangkul kasih sayang dan perhatian kau. Kau tidak perlu berfikiran waras pun untuk mewujudkan perasaan ini.

Namun, untuk melupai, amatlah sukar. Seperti yang aku pernah katakan sebelum ini, when you love somebody and he left you, you will never be able to forget him, unless you have amnesia or Alzheimer.  Selagi jantung masih berdenyut dan otak masih gigih bekerja, selagi itu kau tidak akan dapat lupakan perasaan yang telah wujud kepada seseorang yang kau betul-betul sayang. Tidak kira betapa teruk kau dilayan, tidak kira betapa pecah hati kau dideraikan, tidak kira betapa hancur perasaan kau dilanyakkan. Air mata yang mengalir itulah bukti yang paling ketara sekali. Dan ketidaklupaan ini, kau akan bawa sampai mati. Tidak kira siapa yang kau jumpa selepas ini, yang kau sayang selepas ini, yang kau bersama sampai mati, ingatan terhadap seseorang itu, the one who got away, akan berkekalan.

Bukan bermaksud kau tidak sayang yang baru ini. Seperti ayat sebelumnya, kau akan belajar menyayangi semula walaupun kau sudah dikecewakan. That's how easy it is to love somebody. Lambat laun kau akan belajar juga menyembuhkan hati yang dilukai. Namun, ingatan terhadap yang dilepaskan ini, kau perlu simpan dan tusuk sedalam-dalamnya ke belakang minda, dan cuba harungi hidup sehari demi sehari tanpanya. Kau akan belajar untuk hidup sendiridan melangkah ke depan.

Bait seterusnya, "Jika ada seseorang terlanjur menyentuh inti jantungmu, mereka yang datang kemudian hanya akan menemukan kemungkinan-kemungkinan". Aku rasa ayatnya sudah jelas bukan. Sekiranya yang ditinggalkan/meninggalkan itu yang paling agung di hati kau, ingatan kau terhadap si dia yang paling kuat dan yang paling lama, kemungkinan besar setiap kali kau bertemu yang baru, kau sudah setkan satu garisan, satu threshold yang perlu dicapai berdasarkan si dia. Dan sudah tentu yang selepas-selepas ini, tidak akan sama dengan si dia yang satu.

Itu sahaja, tafsiran sajak kita pada hari ini. :)

Lepaskan.


'Some people are destined to fall in love with each other, but they are not meant to be together.'

Sejak aku sudah bergelar isteri orang, agak susah untuk aku mendapat inspirasi menulis. Yalah, blog aku ini lebih tertumpu kepada nasihat tentang percintaan dan hubungan, bukannya kolum masalah rumah tangga. Percintaan dan perkahwinan itu, aku kira dua perkara yang berbeza. One can/cannot end with the other and one cannot live without the other. You know which one is which. Aku rasa Kisah Rumahtangga di Facebook lebih sesuai untuk itu.  Makanya inspirasi aku tentang percintaan datang dari orang sekeliling aku. 

Dan cerita kali ini, diinspirasikan dari salah seorang rakan yang aku kenal. dan akan aku kaitkan juga serba sedikit dengan sejarah aku. Tipulah kalau aku tidak pernah merasa sakit ini di masa lampau aku. 

Kesakitan dan keengganan melepaskan orang yang kau sayang pergi. 

Aku amat suka satu quote dari blogger Ika Shanaz satu ketika dahulu;

Dia ingin terbang, 
Aku jahitkan sayap, 
Dari cebis benang hati.

Dengan harapan, 
Bau darah buat dia rindu ke aku, 
Dan kembali. 



Setiap insan yang berani menjebakkan diri ke dalam satu hubungan yang berlandaskan percintaan, sudah tentu berharap hubungan itu akan berakhir dengan kebahagiaan, yang selalunya diimpikan dalam bentuk perkahwinan. And they lived happily ever after.

Lebih-lebih lagi apabila umur yang sudah menginjak ke angka 30, maka sudah tentu perkataan 'bercinta main-main' sudah ditolak tepi dari kamus hidup.
Lebih-lebih lagi apabila percintaan yang kau jalinkan itu, sudah bertahun-tahun lamanya.
Lebih-lebih lagi apabila si dia itu adalah segalanya untuk kau, di mana dialah siang, dialah malam, dialah bulan, dialah bintang.
Lebih-lebih lagi, bila kau sudah cukup yakin dia adalah noktah dalam pencarian kau selama ini, dan dia adalah permulaan untuk plot baru hidup kau sehingga ke akhir hayat nanti.

Dan tidak semena-mena, entah dari mana ribut datang menerpa, entah dari mana kilat datang menyambar, dia tiba-tiba hilang. Berlalu pergi begitu sahaja, tanpa ucapan selamat tinggal atau sebarang kata-kata terakhir. Tidak kira pemergian dia atas kerelaannya mahupun dipaksa, pemergian dia dari hidup kau sudah tentu menyakitkan hati, menyeksa jiwa, menyerabutkan minda.

Setiap kali kau baring dan cuba lenakan mata, kau cuba yakinkan diri dan hati, yang esok kau akan lebih kuat dari hari ini. 
Namun, apabila kau bangun dari tidur, dada kau terasa teramat sakit kembali, seolah pemergiannya baru semalam berlalu. 
 Setiap detik, kau menatap namanya yang online, menanti dirinya menghantar sebarang tanda yang dia ingin kembali mengisi ruang kosong di hati, dan mengharap cinta bertaut kembali. 
Namun, sudah ditutup buka kembali direfresh berulang kali telefon kau masih sunyi, dan inbox kau masih tidak berbunyi. 

Kau cuma mengharapkan dia kembali.

Hari demi hari berlalu, dan kau masih merintih dan berulang kali kau tanyakan ke Tuhan,

"Why me?"
"Why not him?"
"Why us?"



Ya, aku tahu perasaan ini rasanya bagaimana. Aku sememangnya melalui perasaan ini suatu ketika dulu. Jangan kau katakan ke aku yang aku tidak memahami apa yang kau rasai, kerana semua penulisan aku di sini, semuanya berlandaskan perasaan yang aku pernah alami, dan situasi yang aku pernah tempuhi. I've been in your shoes. 

Maka, kau dengarkan kata-kata aku ini. 

'If someone comes into your life, and he becomes a part of you, but for some reason that person couldn't stay, don't cry. Just be glad that your paths crossed and somehow that person made you happy even for a while. Some people, they come into our life just to teach us a lesson.'-anonymous.

Sewaktu aku keguguran, ibu selalu menenangkan aku. Katanya, miscarriage ini sebenarnya rahmat dari Allah yang tersembunyi. Mungkin ada sesuatu pada kandungan itu, DNA defect dan sebagainya, yang sekiranya ia membesar, akan jadi not compatible with life. Sekiranya dibiarkan sehingga menjadi bayi, sama ada akan menyeksa bayi tersebut mahupun mengganggu emosi aku sendiri. Oleh itu, Allah menarik nikmat itu sementara untuk menyelamatkan aku dari kecewa di kemudian hari. 

Dan aku rasa, prinsipnya sama di sini. Sekiranya Allah menamatkan percintaan kau itu pada tengah jalan, anggaplah ini isyarat dari Allah, yang tentunya lebih tahu apa yang terbaik dan terburuk untuk diri dan masa depan kau. Mungkin sekiranya dibiarkan percintaan ini berakhir dengan perkahwinan, hidup kau akan lebih sengsara menjadi isterinya. Mungkin ada sesuatu tentang dirinya yang belum kau ketahui, yang akan membuat kau merana. Perahu terlajak boleh diundur, kalau sudah berkahwin tak akan sewenang-wenang kau mahu bercerai? You can't undo a marriage without its own repercussion and consequences. There must be something with him that is just, wrong for you. You just don't know it yet. Dan Allah mahu menyelamatkan kau dari kesilapan itu.

Things happen for a reason. Always.



Sudah terlalu ramai (termasuk aku sendiri), yang mulanya bercinta bagai nak rak, bertahun-tahun mengharap kasih pada orang yang sama, namun cintanya berakhir di tengah jalan. Dan tidak lama selepas itu dia bangkit, dengan cinta baru yang entah datang dari mana, dan terus sahaja dipermudahkan semuanya hingga ke perkahwinan. Tidak semestinya bila kau hilang yang ini, bermakna kau tidak akan dipertemukan dengan yang lebih baik. Selalunya, kau AKAN bertemu yang lebih baik.

Aku dahulu pun, sesudah aku kehilangan, aku cuba untuk tidak melemaskan diri sendiri dalam kenangan masa silam. Sakitnya tentu ada, namun sedikit demi sedikit aku berjaya kikis. Aku cukup yakin yang kehilangan aku itu sebenarnya satu kejayaan, dan ianya terbukti benar, kerana tidak sampai beberapa bulan kemudian, aku ditemukan dengan si dia, yang berganda lebih baik dari semua segi. *senyum*

Setiap kali aku mengenang kembali individu-individu yang pernah dianggap istimewa buat aku dulu, dan membandingkan dengan kehidupan aku yang sekarang,tidak pernah aku rasa menyesal. Sememangnya bila diingat kembali, (mahupun mengetahui cerita dan kehidupan mereka yang sekarang) ada sahaja benda yang tidak kena tentang mereka-mereka ini, dan aku bersyukur yang Allah tidak menjodohkan aku dengan mereka.

Mungkin sekarang ini kau tidak akan nampak lagi sinarnya. Mungkin sekarang ini kau tidak nampak lagi baiknya ditinggal si dia. Mungkin sekarang ini harapan kau masih meninggi untuk si dia kembali. You might not see it now. Kau sedang dikaburi dengan emosi, dengan rindu yang menggunung, dan kesunyian yang mencengkam. 

Namun percayalah, satu hari nanti, bila kau sudah pandai belajar hidup dengan diri kau sendiri, dan kau lebih berani mengenang masa silam tanpa mengalirkan air mata di pipi dan sudah melangkah jauh ke hadapan meninggalkan episod suram ini, kau akan nampak, dan kau akan faham realiti kehidupan yang aku lakarkan ini. 

Kau akan faham kenapa.

Usah menyesal kehadirannya dalam hidup kau. Usah menuding jari ke orang lain lebih lagi diri sendiri mahupun Allah atas kecelaruan ini. Usah menyalahkan timing dan menggunakan alasan yang masa tidak menyebelahi kau, sama ada dia terlalu lambat atau kau terlalu cepat. Usah menyeksa diri dengan soalan-soalan "What if".


Hargai setiap memori yang kau pernah ada bersamanya. Hargai setiap perasaan yang pernah kau lalui sepanjang kau bersamanya. Hargai setiap pengajaran yang datang dari awal sehingga berakhirnya kau dan dia. Gunakan kesemua ini untuk mengajar diri kau sendiri tentang erti pertemuan, erti berkasih sayang, dan erti perpisahan. Tanpa melalui semua rasa ini, kau takkan jumpa kekuatan dalam diri. Kekuatan ini yang akan membantu kau dalam menghadapi segala liku-liku yang mendatang, dan seterusnya mematangkan kau. 

Kalau sudah tertulis di Luh Mahfuz yang jodoh kau dengan dirinya, kau lari ke hujung dunia pun, usia kau sudah menginjak ke umur keemasan pun, kau akan bertemu juga dirinya. Mungkin bukan hari ini, mungkin bukan esok, namun suatu hari nanti. Dan sekiranya bukan namanya yang tercatat, betapa kau berjuang pun untuk dirinya, kau tidak akan menjadi bidadarinya di dunia dan di syurga. 


If it's meant to be, it's meant to be. 

‘Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu. Dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu’.


-Surah Al-Baqarah, ayat 216.


*satu lagu yang aku kira liriknya paling sesuai, mengenai moving on dan menoleh ke belakang, sekadar mahu melirik kembali ke perasaan yang pernah datang, suatu ketika dulu.*


Artikel yang berkaitan: 
1) It's always darkest before the dawn (1) dan (2). -tentang bagaimana mahu mengatasi sakitnya patah hati. 
2) Peluang- kisah peribadi aku, tentang bagaimana aku pulih berdiri. Separa cerita, sebenarnya. 

Friday, April 29, 2016

Pilihan.


Semalam, aku didatangi oleh seorang rakan. Yang kelirunya terlalu sulit untuk dia ungkapkan kepada sesiapa, dan mungkin dia merasakan aku orang yang paling dekat, dari segi pengalaman mahupun secara persahabatan. I was more than happy to listen to her problems and give my opinion.

Ceritanya begini:



Dahulu, dia bertemankan si A. Bertahun lamanya. Sayang rindu cinta pada si A usah kau cakaplah banyak mana. Memang melimpah ruah memandangkan si A ini yang pertama. Yang pertama di hati, yang pertama di minda, yang pertama dihebahkan kepada semua, baik keluarga mahupun dunia. Bertahun berlalu, namun si A masih belum menunjukkan tanda-tanda mahu membawa hubungan mereka ke arah yang ke depan. Walaupun kewangan telah stabil, dan keduanya telah pun mempunyai kerjaya yang tetap dan harta yang berterusan, namun si A masih enggan mengikat sebarang pertalian halal. Alasannya, dia masih belum sedia. Masih belum capai matlamatnya.

Yang kawan aku ini, mulanya akur. Tidak melawan. Menurut. Tapi biological clock is ticking. Kawan aku ini sudah terlebih dari sedia untuk berkeluarga. Desakan dan pertanyaan dari keluarga sudah cukup buat kawan aku ini resah. Desakan dari hati sendiri pun dia tidak dapat memujuk agar reda.

Lama kelamaan kawan aku ini mengalah. Dikibarnya bendera putih dan dia maju setapak ke depan, meninggalkan si A ke belakang.

Setahun dia berendam air mata, berbukit doanya dipanjatkan kepada yang Esa agar dilembutkan hati si A untuk bersedia, dan berkali-kali hatinya dipecah remuk bagai tiada erti setelah harapan demi harapan dibaling sana sini. namun si A masih tetap tidak berganjak dengan keputusannya. 

Dan dia bertemu dengan si B. Si B terus membuatkan dia lupa pada si A. Si B adalah segala-galanya bagi dia. Si B bulan, si B bintang, si B matahari. Si B adalah tenang yang datang setelah ribut. Pelangi yang datang setelah hujan. Bunga yang datang setelah dibaja. Dan yang paling penting, si B sudah bersedia untuk memimpin tangannya untuk dijadikan isteri yang sah. Dan dia setuju.

Setahun mereka berkahwin, bukan tiada pancaroba yang datang pergi. Bukan tiada badai yang melanda. Bukan tiada hujan panas yang menimpa. Yalah, bak kata pepatah, sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri. namun dia masih percaya dengan bahagia yang si B berikan, dan mereka hidup bergelak ketawa diselangi dengan merajuk kecewa marah. 

Dan tiba-tiba si A datang kembali. Mengungkit segala janji manis yang pernah dia ungkapkan dahulu (namun tidak dikotai). Menebar kembali cerita lama mereka sewaktu bercinta. cuba mencucuk jarum dan menarik kawan aku ini perlahan-lahan ke dirinya. Dan kali ini dia mengajak kawan aku ini untuk bersamanya kembali, dan dia berjanji yang dia sudah sedia untuk berumah tangga.



Kawan aku ini terus dilanda dilema. Sudah tentu dia sayangkan yang halal, namun janji manis si A ini sudah membuatkan dia lupa diri. Sudah membuatkan dia hanyut dalam mimpi. Yalah, si A ini cinta pertama hati. First love. People always say, never underestimate the power of first love. Dia masih kuat untuk menolak ajakan-ajakan keluar si A ini. Bagi dia, maruah diri dan suami tentunya perlu dijaga. Namun hatinya tidak seteguh mindanya. Hatinya terus menerus membentak mahu mengikut perasaan. Soalan-soalan  sudah terngiang-ngiang di benaknya.

“If I choose to wait for him instead of letting him go, would I be happier?”

“If I choose him and leave my husband, would I regret my decision?”

“If I choose to be with him and leave my husband, would I be happier with my marriage?”

Bila kau baca kisah ini, jangan kau judge dia kerana merasa sebegini dan berpengalaman sebegini. Bagi aku, ini perkara yang norma dan selalu aku lihat terjadi, kan? Setiap rumahtangga mesti ada ujiannya, dan sudah menjadi rezeki kawan aku ini, ujian ini yang tersurat untuknya.

Pesan aku:

Hidup ini sentiasa didatangi dengan pilihan, sama ada ia datang tepat pada masanya atau kurang tepat sedikit. Sama ada cepat atau lambat. Sama ada yang kita mahu atau tidak mahu. Dan selalunnya, bila kita sudah buat pilihan, tentu sahaja ada dugaan yang datang membuat kita ragu sama ada kita pilihan yang dibuat itu, adakah pilihan yang hati dan minda sepakat setuju untuk berteguh bersama?

Sayang, setiap pilihan yang datang itu, diiringi dengan pro dan kontranya. Baik dan buruknya. Gelap dan terangnya, siang dan malamnya. Jatuh dan bangunnya. Tidak kira jalan mana yang kau pilih, mesti ada sahaja yang datang menduga. Semuanya hanya untuk menguji takat mana kekuatan minda. Takat mana ketabahan hati. Takat mana kau akan berusaha untuk mempertahankan pilihan yang kau buat sendiri.

Mana kau tahu, kalau kau pilih untuk tunggu si dia bertahun lamanya, yang kau akan lebih bahagia bila bersamanya? Yang si A ini akan menjadi suami yang baik? Akan menjadi imam kau pada setiap waktu? Akan menjaga maruah diri dan harga diri kau di depan semua? Yang akan membuat kau gelak ketawa dan bahagia sepanjang masa?

Kau tiada jaminan itu.

Waktu bercinta dan setelah berkahwin sayang. 100% berbeza. Sewaktu bercinta kau memang rasa bagai dunia ini milik kau dan dia. Kau merasakan yang tiada siapa dapat merampas cinta kau dan dia. Bahagianya bagai syurga itu di depan kau sahaja. Hati berbunga-bunga setelah pulang menatap wajahnya. Dia, dia dan dia.

Dan selepas kahwin, baru kau tahu tinggi rendahnya langit. Yang hidup ini tidak semestinya indah semata. Saat itulah kau baru tahu perangainya bagaimana. Yang kau dan dia punyai pendapat berbeza. Yang si dia ini pemarah orangnya, atau pemalas orangnya, atau boros orangnya, atau yang paling menakutkan, gatal orangnya. Dan bayangan kau tentang perkahwinan (pegang tangan dan bersama 24/7) adalah persepsi yang salah.

Kerana itulah, kalau kau perasan, dalam cerita wayang, jarang sekali hero dan heroinnya dipaparkan cerita setelah berkahwin. Semuanya nice and perfect dan so in love sampai ke hujung, dan akhirnya mereka berkahwin. The end. Noktah. Kita tak tahu apa jadi pada Snow White dan puteranya. Cinderella dan Prince Charming. Tak pernah mereka paparkan bagaimana Cinderella menjaga anak sambil mahu mengemas rumah sedang Prince Charming membanting tulang di luar.

Jangan kau samakan pengalaman kau bercinta dan pengalaman kau berkahwin. memang tidak akan sama. Bercinta bahagia sakitnya lain. Berkahwin bahagia sakitnya lain. dan semestinya dua individu berbeza akan memberi kau bahagia sakit yang berbeza.



Pesan aku lagi;

Si dia yang telah ada dengan kau ini, telah bersama kau menempuh susah dan senang di alam perkahwinan. Dia telah mengenali hati budi kau. Dia telah mengenal baik buruk kau. Dia telah mengenal budi pekerti kau. Dan sekiranya perkahwinan kau ini lebih banyak baiknya dari buruk, itulah yang terbaik. Dan dialah yang terbaik.

Setiap yang dijadikan itu, sudah ditetapkan oleh Allah secara bersebab.

Kau sudah pun membuat pilihan itu satu ketika dulu. Dan kini, tidak ada lagi pilihan yang perlu dibuat. Kau cuma perlu berteguh dan bersatu hati dengan minda untuk mempertahankan pilihan kau itu. Hargai yang berada di sisi kau sekarang. Cherish him. Appreciate him. And do everything that you can to be happy with him. Fahami bahawa hidup ini macam roda, tidak semestinya akan selalu di atas. Kita perlu di bawah juga untuk menghargai saat-saat kita di atas. Remember Inside Out? Aku cukup suka betul mesej yang disampaikan dalam cerita animasi itu. Yang kau memerlukan kesedihan dalam hidup kau, supaya kau boleh lebih memandang kegembiraan yang pernah wujud dengan persepsi baru.



Lupakan si dia yang dulunya pernah hadir dalam hidup kau.  Biar memori kekal menjadi memori. Biar kenangan manis dan perasaan diikat mati dengan batu, dibiar tenggelam ke dasar hati. The One that Got Away memang satu sindrom yang sukar untuk dihadapi. Namun kau perlu ingat, they got away for one very simple reason.

They wasn’t meant for you.

And it is as simple as that.





Monday, June 24, 2013

tulang rusuk kirinya sudah saya lengkapkan.

Alhamdulillah. dengan sekali lafaz, saya kini bergelar isteri kepada..

si DIA. 

yang munculnya mendadak, spontan, rawak dan seterusnya membawa bahagia yang tak putus-putus sedang saya kecewa di tengah jalan. 

syukur, kini saya sudah ketemu tulang rusuk kiri untuk saya lengkapkan. 
and I couldn't be happier. 

the best from the best. the best from the rest. 

I used to say, 'You need to kiss a lot of frogs before you got to meet your prince.'

hell, I've met loads of them, some worse than the previous one, and I'm thankful I finally met my prince. 

insya Allah, this will be new chapter of a happily ever after story for me. ameen.:)


He make the most handsome groom ever. Even I couldn't take my eyes of him. all I could thnk of was 'How in the world did I managed to marry this guy?'

and me?

of course I made the prettiest bride ever as well. Duh.
:)

Monday, June 17, 2013

it's always darkest before the dawn-versi dua.

I'm supposed to be studying for Orthopaedic. you know, bones and stuff. I'll be doing my first oncall in Emergency this Wednesday. 

but how do you expect me to be studying, when my wedding is only..

3 DAYS AWAY?? (excited mode sekejap)

anyway, aku kan sudah berjanji untuk meneruskan penulisan aku yang bertajuk ini. sebelum aku melangkah ke langkah seterusnya, aku ingin komen beberapa perkara. 

satu, kepada kamu yang 'concern' dan menghantar email yang berjela panjangnya, aku mahu tahu, apa niat kamu hantar email sebegitu? I can see that you made a good stalker, seeing how much you know about me and my previous love life. cuma aku perlu ingatkan kamu, 

yang kau barely kenal aku siapa, inikan pula perasaan hati dan fikiran. jadi mengapa kamu perlu buat andaian sebegitu? seolah-olah kamu ini lebih arif dari aku dan kenalan rapat aku sendiri, yang terlalu berani mengatakan kepada masa depan aku yang aku masih di takuk lama?




geez, I thought when people reached 25 and above, people will stop with this kind of thing. I guess not. they aged, but their mind sure didn't.

kedua, kepada seseorang yang dengan murah hatinya membuat fake account twitter menggunakan nama aku, aku tidak tahu juga apa tujuan kamu. walau tidak ada apa-apa tweet, tidak perlulah menggunakan nama dan gambar aku untuk tujuan sebegitu. 





*menggeleng kepala dan mengeluh*


human, nowadays

anyway, ingin aku sambung lagi tips moving on yang seterusnya. 

4. get help. reach out

selalunya manusia ini, lumrahnya tidak mahu mengaku kalah. lagi-lagi kalau kita tergolong dalam kumpulan personaliti A, yang biasanya nampak gagah dan bergaya. when it comes to feeling and heart, kita tidak mahu dianggap lemah. kita tidak mahu dianggap lembik. di luar muka penuh selamba dan senyumnya melebar ke mana-mana, namun hati menangis tidak terkata. 

kita mahu orang lihat kita sebagai kuat, seorang yang walau ditimpa badai dan duka, kita masih tegak berdiri dan tidak perlu simpati yang menggunung tinggi bila diketahui ramai yang kita sudah dilukai. kita mahu orang kata kita tak kisah atas apa yang terjadi. kita mahu orang tengok kita, dan kata 'tengok dia tu. dah kena tinggal pun rilek je.'

we want people to see, and we want to convince ourselves that despite what happen, we don't give a damn, and we are not affected. 

sebenarnya, aku selalu juga begini. buat-buat tabah dan tak kisah sedang hati parah. aku percaya (sedikit walau tidak sepenuhnya) yang kalau kau kata ke diri ;

aku kuat.
aku kuat.
aku kuat.

lama-lama kau akan percaya yang kau memang kuat. dan lama-lama kau memang kuat.eventually. 

tapi kau kena juga get help.admitting what makes you fall will bring you up. i think I've said something about this phrase in my entry once upon a time. pandang ke kiri dan ke kanan, dan carilah sekadar bahu seorang dua untuk dijadikan sandaran tatkala kau bercerita dan berair mata. untuk meluah perasaan dan  kecewa yang bertimpa. untuk meluahkan sengsara dan sunyi yang menimpa. 

you don't have to face this alone. you don't. 

saat inilah kau akan nampak siapa yang lebih ambil berat ke kau sebenarnya. support system yang kukuh akan membantu kau dalam mengharungi satu perjalanan yang panjang ke arah pemulihan. kau tidak perlu pendam dalam hati. jangan malu untuk meluahkan.tidak bermakna kau lemah.

semua orang pernah melalui saat-saat kecewa begini. percayalah. dan hati yang pernah melalui lebih faham dan lebih sesuai untuk berkata.


dan ini membawa kita ke tips seterusnya;

5. CRY.

aku memang suka menangis. dan I'm a big believer of 

'The cure for anything is salt water; sweat, tears or the sea.'

(seperti dalam artikel aku yang sebelum ini.)

kalau aku rindu, senang sahaja aku mengalirkan air mata. aku tidak segan silu duduk sendiri di dalam bilik, aku buka lagu-lagu yang mengingatkan aku pada si dia, aku hamparkan semua kenangan lalu bersama, dan aku menangis sepuas-puasnya. sejam, dua jam, entahlah aku pun kurang pasti berapa lama. yang aku tahu, hati aku rasa tersiat, rasa dikoyak, rasa tercarik. 

masa itulah realiti menghimpit jiwa. 
masa itulah sedih ditambah duka. 
masa itulah sengsara dan seksa yang selama ini ditanggung, dimuntah segala-gala. 

at the end of that session, 

AKU LEGA. 

mungkin segala perasaan itu dibawa lari dengan air mata yang mengalir laju. mungkin segala penafian yang aku kehilangan sudah dirasai dengan hati. mungkin rasa penat menangisi apa yang terjadi membuat kau rasa mahu berkata kepada diri sendiri 'Sudahlah.'

kerana bila kau menangis, kesedaran itu sudah ada. aku tidak katakan yang bila kau menangis sekali dua kau sudah sembuh. tidak. it will take a couple session, perhaps a dozen or two. to reach this realization stage. 

the stage where you said to yourself, 

'You know what? I'm tired of this. Of feeling this way. I'm tired of crying over something that I already lost. Crying over something that had happened and had no future. crying over something that is not meant to be. Crying over something that makes me feel this way. I'm exhausted, and I'm sick of crying over something that hurts me like this'. 

that's it. kau sendiri yang berkeputusan untuk move on dengan rela hati. atas dasar kau tidak mahu menangis seteruk ini lagi. 

you know at the end of the day, it's useless to mourn over something over and over again. and you stop mourning.

believe me, I've been there. I've done that. 



***

aku rasa cukup sampai di sini dulu. akan aku sambung tips 6-10 dalam artikel yang seterus-seterusnya. aku perlu bersedia. 

doakan hari-hari yang mendatang ini, dirahmati Allah dan diberkati majlis-majlis yang akan berlangsung lagi beberapa hari. aku sudah tidak sabar mahu menjadi isteri orang. 

insya Allah.:)