Thursday, June 30, 2016

Lepaskan.


'Some people are destined to fall in love with each other, but they are not meant to be together.'

Sejak aku sudah bergelar isteri orang, agak susah untuk aku mendapat inspirasi menulis. Yalah, blog aku ini lebih tertumpu kepada nasihat tentang percintaan dan hubungan, bukannya kolum masalah rumah tangga. Percintaan dan perkahwinan itu, aku kira dua perkara yang berbeza. One can/cannot end with the other and one cannot live without the other. You know which one is which. Aku rasa Kisah Rumahtangga di Facebook lebih sesuai untuk itu.  Makanya inspirasi aku tentang percintaan datang dari orang sekeliling aku. 

Dan cerita kali ini, diinspirasikan dari salah seorang rakan yang aku kenal. dan akan aku kaitkan juga serba sedikit dengan sejarah aku. Tipulah kalau aku tidak pernah merasa sakit ini di masa lampau aku. 

Kesakitan dan keengganan melepaskan orang yang kau sayang pergi. 

Aku amat suka satu quote dari blogger Ika Shanaz satu ketika dahulu;

Dia ingin terbang, 
Aku jahitkan sayap, 
Dari cebis benang hati.

Dengan harapan, 
Bau darah buat dia rindu ke aku, 
Dan kembali. 



Setiap insan yang berani menjebakkan diri ke dalam satu hubungan yang berlandaskan percintaan, sudah tentu berharap hubungan itu akan berakhir dengan kebahagiaan, yang selalunya diimpikan dalam bentuk perkahwinan. And they lived happily ever after.

Lebih-lebih lagi apabila umur yang sudah menginjak ke angka 30, maka sudah tentu perkataan 'bercinta main-main' sudah ditolak tepi dari kamus hidup.
Lebih-lebih lagi apabila percintaan yang kau jalinkan itu, sudah bertahun-tahun lamanya.
Lebih-lebih lagi apabila si dia itu adalah segalanya untuk kau, di mana dialah siang, dialah malam, dialah bulan, dialah bintang.
Lebih-lebih lagi, bila kau sudah cukup yakin dia adalah noktah dalam pencarian kau selama ini, dan dia adalah permulaan untuk plot baru hidup kau sehingga ke akhir hayat nanti.

Dan tidak semena-mena, entah dari mana ribut datang menerpa, entah dari mana kilat datang menyambar, dia tiba-tiba hilang. Berlalu pergi begitu sahaja, tanpa ucapan selamat tinggal atau sebarang kata-kata terakhir. Tidak kira pemergian dia atas kerelaannya mahupun dipaksa, pemergian dia dari hidup kau sudah tentu menyakitkan hati, menyeksa jiwa, menyerabutkan minda.

Setiap kali kau baring dan cuba lenakan mata, kau cuba yakinkan diri dan hati, yang esok kau akan lebih kuat dari hari ini. 
Namun, apabila kau bangun dari tidur, dada kau terasa teramat sakit kembali, seolah pemergiannya baru semalam berlalu. 
 Setiap detik, kau menatap namanya yang online, menanti dirinya menghantar sebarang tanda yang dia ingin kembali mengisi ruang kosong di hati, dan mengharap cinta bertaut kembali. 
Namun, sudah ditutup buka kembali direfresh berulang kali telefon kau masih sunyi, dan inbox kau masih tidak berbunyi. 

Kau cuma mengharapkan dia kembali.

Hari demi hari berlalu, dan kau masih merintih dan berulang kali kau tanyakan ke Tuhan,

"Why me?"
"Why not him?"
"Why us?"



Ya, aku tahu perasaan ini rasanya bagaimana. Aku sememangnya melalui perasaan ini suatu ketika dulu. Jangan kau katakan ke aku yang aku tidak memahami apa yang kau rasai, kerana semua penulisan aku di sini, semuanya berlandaskan perasaan yang aku pernah alami, dan situasi yang aku pernah tempuhi. I've been in your shoes. 

Maka, kau dengarkan kata-kata aku ini. 

'If someone comes into your life, and he becomes a part of you, but for some reason that person couldn't stay, don't cry. Just be glad that your paths crossed and somehow that person made you happy even for a while. Some people, they come into our life just to teach us a lesson.'-anonymous.

Sewaktu aku keguguran, ibu selalu menenangkan aku. Katanya, miscarriage ini sebenarnya rahmat dari Allah yang tersembunyi. Mungkin ada sesuatu pada kandungan itu, DNA defect dan sebagainya, yang sekiranya ia membesar, akan jadi not compatible with life. Sekiranya dibiarkan sehingga menjadi bayi, sama ada akan menyeksa bayi tersebut mahupun mengganggu emosi aku sendiri. Oleh itu, Allah menarik nikmat itu sementara untuk menyelamatkan aku dari kecewa di kemudian hari. 

Dan aku rasa, prinsipnya sama di sini. Sekiranya Allah menamatkan percintaan kau itu pada tengah jalan, anggaplah ini isyarat dari Allah, yang tentunya lebih tahu apa yang terbaik dan terburuk untuk diri dan masa depan kau. Mungkin sekiranya dibiarkan percintaan ini berakhir dengan perkahwinan, hidup kau akan lebih sengsara menjadi isterinya. Mungkin ada sesuatu tentang dirinya yang belum kau ketahui, yang akan membuat kau merana. Perahu terlajak boleh diundur, kalau sudah berkahwin tak akan sewenang-wenang kau mahu bercerai? You can't undo a marriage without its own repercussion and consequences. There must be something with him that is just, wrong for you. You just don't know it yet. Dan Allah mahu menyelamatkan kau dari kesilapan itu.

Things happen for a reason. Always.



Sudah terlalu ramai (termasuk aku sendiri), yang mulanya bercinta bagai nak rak, bertahun-tahun mengharap kasih pada orang yang sama, namun cintanya berakhir di tengah jalan. Dan tidak lama selepas itu dia bangkit, dengan cinta baru yang entah datang dari mana, dan terus sahaja dipermudahkan semuanya hingga ke perkahwinan. Tidak semestinya bila kau hilang yang ini, bermakna kau tidak akan dipertemukan dengan yang lebih baik. Selalunya, kau AKAN bertemu yang lebih baik.

Aku dahulu pun, sesudah aku kehilangan, aku cuba untuk tidak melemaskan diri sendiri dalam kenangan masa silam. Sakitnya tentu ada, namun sedikit demi sedikit aku berjaya kikis. Aku cukup yakin yang kehilangan aku itu sebenarnya satu kejayaan, dan ianya terbukti benar, kerana tidak sampai beberapa bulan kemudian, aku ditemukan dengan si dia, yang berganda lebih baik dari semua segi. *senyum*

Setiap kali aku mengenang kembali individu-individu yang pernah dianggap istimewa buat aku dulu, dan membandingkan dengan kehidupan aku yang sekarang,tidak pernah aku rasa menyesal. Sememangnya bila diingat kembali, (mahupun mengetahui cerita dan kehidupan mereka yang sekarang) ada sahaja benda yang tidak kena tentang mereka-mereka ini, dan aku bersyukur yang Allah tidak menjodohkan aku dengan mereka.

Mungkin sekarang ini kau tidak akan nampak lagi sinarnya. Mungkin sekarang ini kau tidak nampak lagi baiknya ditinggal si dia. Mungkin sekarang ini harapan kau masih meninggi untuk si dia kembali. You might not see it now. Kau sedang dikaburi dengan emosi, dengan rindu yang menggunung, dan kesunyian yang mencengkam. 

Namun percayalah, satu hari nanti, bila kau sudah pandai belajar hidup dengan diri kau sendiri, dan kau lebih berani mengenang masa silam tanpa mengalirkan air mata di pipi dan sudah melangkah jauh ke hadapan meninggalkan episod suram ini, kau akan nampak, dan kau akan faham realiti kehidupan yang aku lakarkan ini. 

Kau akan faham kenapa.

Usah menyesal kehadirannya dalam hidup kau. Usah menuding jari ke orang lain lebih lagi diri sendiri mahupun Allah atas kecelaruan ini. Usah menyalahkan timing dan menggunakan alasan yang masa tidak menyebelahi kau, sama ada dia terlalu lambat atau kau terlalu cepat. Usah menyeksa diri dengan soalan-soalan "What if".


Hargai setiap memori yang kau pernah ada bersamanya. Hargai setiap perasaan yang pernah kau lalui sepanjang kau bersamanya. Hargai setiap pengajaran yang datang dari awal sehingga berakhirnya kau dan dia. Gunakan kesemua ini untuk mengajar diri kau sendiri tentang erti pertemuan, erti berkasih sayang, dan erti perpisahan. Tanpa melalui semua rasa ini, kau takkan jumpa kekuatan dalam diri. Kekuatan ini yang akan membantu kau dalam menghadapi segala liku-liku yang mendatang, dan seterusnya mematangkan kau. 

Kalau sudah tertulis di Luh Mahfuz yang jodoh kau dengan dirinya, kau lari ke hujung dunia pun, usia kau sudah menginjak ke umur keemasan pun, kau akan bertemu juga dirinya. Mungkin bukan hari ini, mungkin bukan esok, namun suatu hari nanti. Dan sekiranya bukan namanya yang tercatat, betapa kau berjuang pun untuk dirinya, kau tidak akan menjadi bidadarinya di dunia dan di syurga. 


If it's meant to be, it's meant to be. 

‘Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu. Dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu’.


-Surah Al-Baqarah, ayat 216.


*satu lagu yang aku kira liriknya paling sesuai, mengenai moving on dan menoleh ke belakang, sekadar mahu melirik kembali ke perasaan yang pernah datang, suatu ketika dulu.*


Artikel yang berkaitan: 
1) It's always darkest before the dawn (1) dan (2). -tentang bagaimana mahu mengatasi sakitnya patah hati. 
2) Peluang- kisah peribadi aku, tentang bagaimana aku pulih berdiri. Separa cerita, sebenarnya. 

Friday, April 29, 2016

Pilihan.


Semalam, aku didatangi oleh seorang rakan. Yang kelirunya terlalu sulit untuk dia ungkapkan kepada sesiapa, dan mungkin dia merasakan aku orang yang paling dekat, dari segi pengalaman mahupun secara persahabatan. I was more than happy to listen to her problems and give my opinion.

Ceritanya begini:



Dahulu, dia bertemankan si A. Bertahun lamanya. Sayang rindu cinta pada si A usah kau cakaplah banyak mana. Memang melimpah ruah memandangkan si A ini yang pertama. Yang pertama di hati, yang pertama di minda, yang pertama dihebahkan kepada semua, baik keluarga mahupun dunia. Bertahun berlalu, namun si A masih belum menunjukkan tanda-tanda mahu membawa hubungan mereka ke arah yang ke depan. Walaupun kewangan telah stabil, dan keduanya telah pun mempunyai kerjaya yang tetap dan harta yang berterusan, namun si A masih enggan mengikat sebarang pertalian halal. Alasannya, dia masih belum sedia. Masih belum capai matlamatnya.

Yang kawan aku ini, mulanya akur. Tidak melawan. Menurut. Tapi biological clock is ticking. Kawan aku ini sudah terlebih dari sedia untuk berkeluarga. Desakan dan pertanyaan dari keluarga sudah cukup buat kawan aku ini resah. Desakan dari hati sendiri pun dia tidak dapat memujuk agar reda.

Lama kelamaan kawan aku ini mengalah. Dikibarnya bendera putih dan dia maju setapak ke depan, meninggalkan si A ke belakang.

Setahun dia berendam air mata, berbukit doanya dipanjatkan kepada yang Esa agar dilembutkan hati si A untuk bersedia, dan berkali-kali hatinya dipecah remuk bagai tiada erti setelah harapan demi harapan dibaling sana sini. namun si A masih tetap tidak berganjak dengan keputusannya. 

Dan dia bertemu dengan si B. Si B terus membuatkan dia lupa pada si A. Si B adalah segala-galanya bagi dia. Si B bulan, si B bintang, si B matahari. Si B adalah tenang yang datang setelah ribut. Pelangi yang datang setelah hujan. Bunga yang datang setelah dibaja. Dan yang paling penting, si B sudah bersedia untuk memimpin tangannya untuk dijadikan isteri yang sah. Dan dia setuju.

Setahun mereka berkahwin, bukan tiada pancaroba yang datang pergi. Bukan tiada badai yang melanda. Bukan tiada hujan panas yang menimpa. Yalah, bak kata pepatah, sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri. namun dia masih percaya dengan bahagia yang si B berikan, dan mereka hidup bergelak ketawa diselangi dengan merajuk kecewa marah. 

Dan tiba-tiba si A datang kembali. Mengungkit segala janji manis yang pernah dia ungkapkan dahulu (namun tidak dikotai). Menebar kembali cerita lama mereka sewaktu bercinta. cuba mencucuk jarum dan menarik kawan aku ini perlahan-lahan ke dirinya. Dan kali ini dia mengajak kawan aku ini untuk bersamanya kembali, dan dia berjanji yang dia sudah sedia untuk berumah tangga.



Kawan aku ini terus dilanda dilema. Sudah tentu dia sayangkan yang halal, namun janji manis si A ini sudah membuatkan dia lupa diri. Sudah membuatkan dia hanyut dalam mimpi. Yalah, si A ini cinta pertama hati. First love. People always say, never underestimate the power of first love. Dia masih kuat untuk menolak ajakan-ajakan keluar si A ini. Bagi dia, maruah diri dan suami tentunya perlu dijaga. Namun hatinya tidak seteguh mindanya. Hatinya terus menerus membentak mahu mengikut perasaan. Soalan-soalan  sudah terngiang-ngiang di benaknya.

“If I choose to wait for him instead of letting him go, would I be happier?”

“If I choose him and leave my husband, would I regret my decision?”

“If I choose to be with him and leave my husband, would I be happier with my marriage?”

Bila kau baca kisah ini, jangan kau judge dia kerana merasa sebegini dan berpengalaman sebegini. Bagi aku, ini perkara yang norma dan selalu aku lihat terjadi, kan? Setiap rumahtangga mesti ada ujiannya, dan sudah menjadi rezeki kawan aku ini, ujian ini yang tersurat untuknya.

Pesan aku:

Hidup ini sentiasa didatangi dengan pilihan, sama ada ia datang tepat pada masanya atau kurang tepat sedikit. Sama ada cepat atau lambat. Sama ada yang kita mahu atau tidak mahu. Dan selalunnya, bila kita sudah buat pilihan, tentu sahaja ada dugaan yang datang membuat kita ragu sama ada kita pilihan yang dibuat itu, adakah pilihan yang hati dan minda sepakat setuju untuk berteguh bersama?

Sayang, setiap pilihan yang datang itu, diiringi dengan pro dan kontranya. Baik dan buruknya. Gelap dan terangnya, siang dan malamnya. Jatuh dan bangunnya. Tidak kira jalan mana yang kau pilih, mesti ada sahaja yang datang menduga. Semuanya hanya untuk menguji takat mana kekuatan minda. Takat mana ketabahan hati. Takat mana kau akan berusaha untuk mempertahankan pilihan yang kau buat sendiri.

Mana kau tahu, kalau kau pilih untuk tunggu si dia bertahun lamanya, yang kau akan lebih bahagia bila bersamanya? Yang si A ini akan menjadi suami yang baik? Akan menjadi imam kau pada setiap waktu? Akan menjaga maruah diri dan harga diri kau di depan semua? Yang akan membuat kau gelak ketawa dan bahagia sepanjang masa?

Kau tiada jaminan itu.

Waktu bercinta dan setelah berkahwin sayang. 100% berbeza. Sewaktu bercinta kau memang rasa bagai dunia ini milik kau dan dia. Kau merasakan yang tiada siapa dapat merampas cinta kau dan dia. Bahagianya bagai syurga itu di depan kau sahaja. Hati berbunga-bunga setelah pulang menatap wajahnya. Dia, dia dan dia.

Dan selepas kahwin, baru kau tahu tinggi rendahnya langit. Yang hidup ini tidak semestinya indah semata. Saat itulah kau baru tahu perangainya bagaimana. Yang kau dan dia punyai pendapat berbeza. Yang si dia ini pemarah orangnya, atau pemalas orangnya, atau boros orangnya, atau yang paling menakutkan, gatal orangnya. Dan bayangan kau tentang perkahwinan (pegang tangan dan bersama 24/7) adalah persepsi yang salah.

Kerana itulah, kalau kau perasan, dalam cerita wayang, jarang sekali hero dan heroinnya dipaparkan cerita setelah berkahwin. Semuanya nice and perfect dan so in love sampai ke hujung, dan akhirnya mereka berkahwin. The end. Noktah. Kita tak tahu apa jadi pada Snow White dan puteranya. Cinderella dan Prince Charming. Tak pernah mereka paparkan bagaimana Cinderella menjaga anak sambil mahu mengemas rumah sedang Prince Charming membanting tulang di luar.

Jangan kau samakan pengalaman kau bercinta dan pengalaman kau berkahwin. memang tidak akan sama. Bercinta bahagia sakitnya lain. Berkahwin bahagia sakitnya lain. dan semestinya dua individu berbeza akan memberi kau bahagia sakit yang berbeza.



Pesan aku lagi;

Si dia yang telah ada dengan kau ini, telah bersama kau menempuh susah dan senang di alam perkahwinan. Dia telah mengenali hati budi kau. Dia telah mengenal baik buruk kau. Dia telah mengenal budi pekerti kau. Dan sekiranya perkahwinan kau ini lebih banyak baiknya dari buruk, itulah yang terbaik. Dan dialah yang terbaik.

Setiap yang dijadikan itu, sudah ditetapkan oleh Allah secara bersebab.

Kau sudah pun membuat pilihan itu satu ketika dulu. Dan kini, tidak ada lagi pilihan yang perlu dibuat. Kau cuma perlu berteguh dan bersatu hati dengan minda untuk mempertahankan pilihan kau itu. Hargai yang berada di sisi kau sekarang. Cherish him. Appreciate him. And do everything that you can to be happy with him. Fahami bahawa hidup ini macam roda, tidak semestinya akan selalu di atas. Kita perlu di bawah juga untuk menghargai saat-saat kita di atas. Remember Inside Out? Aku cukup suka betul mesej yang disampaikan dalam cerita animasi itu. Yang kau memerlukan kesedihan dalam hidup kau, supaya kau boleh lebih memandang kegembiraan yang pernah wujud dengan persepsi baru.



Lupakan si dia yang dulunya pernah hadir dalam hidup kau.  Biar memori kekal menjadi memori. Biar kenangan manis dan perasaan diikat mati dengan batu, dibiar tenggelam ke dasar hati. The One that Got Away memang satu sindrom yang sukar untuk dihadapi. Namun kau perlu ingat, they got away for one very simple reason.

They wasn’t meant for you.

And it is as simple as that.





Monday, June 24, 2013

tulang rusuk kirinya sudah saya lengkapkan.

Alhamdulillah. dengan sekali lafaz, saya kini bergelar isteri kepada..

si DIA. 

yang munculnya mendadak, spontan, rawak dan seterusnya membawa bahagia yang tak putus-putus sedang saya kecewa di tengah jalan. 

syukur, kini saya sudah ketemu tulang rusuk kiri untuk saya lengkapkan. 
and I couldn't be happier. 

the best from the best. the best from the rest. 

I used to say, 'You need to kiss a lot of frogs before you got to meet your prince.'

hell, I've met loads of them, some worse than the previous one, and I'm thankful I finally met my prince. 

insya Allah, this will be new chapter of a happily ever after story for me. ameen.:)


He make the most handsome groom ever. Even I couldn't take my eyes of him. all I could thnk of was 'How in the world did I managed to marry this guy?'

and me?

of course I made the prettiest bride ever as well. Duh.
:)

Monday, June 17, 2013

it's always darkest before the dawn-versi dua.

I'm supposed to be studying for Orthopaedic. you know, bones and stuff. I'll be doing my first oncall in Emergency this Wednesday. 

but how do you expect me to be studying, when my wedding is only..

3 DAYS AWAY?? (excited mode sekejap)

anyway, aku kan sudah berjanji untuk meneruskan penulisan aku yang bertajuk ini. sebelum aku melangkah ke langkah seterusnya, aku ingin komen beberapa perkara. 

satu, kepada kamu yang 'concern' dan menghantar email yang berjela panjangnya, aku mahu tahu, apa niat kamu hantar email sebegitu? I can see that you made a good stalker, seeing how much you know about me and my previous love life. cuma aku perlu ingatkan kamu, 

yang kau barely kenal aku siapa, inikan pula perasaan hati dan fikiran. jadi mengapa kamu perlu buat andaian sebegitu? seolah-olah kamu ini lebih arif dari aku dan kenalan rapat aku sendiri, yang terlalu berani mengatakan kepada masa depan aku yang aku masih di takuk lama?




geez, I thought when people reached 25 and above, people will stop with this kind of thing. I guess not. they aged, but their mind sure didn't.

kedua, kepada seseorang yang dengan murah hatinya membuat fake account twitter menggunakan nama aku, aku tidak tahu juga apa tujuan kamu. walau tidak ada apa-apa tweet, tidak perlulah menggunakan nama dan gambar aku untuk tujuan sebegitu. 





*menggeleng kepala dan mengeluh*


human, nowadays

anyway, ingin aku sambung lagi tips moving on yang seterusnya. 

4. get help. reach out

selalunya manusia ini, lumrahnya tidak mahu mengaku kalah. lagi-lagi kalau kita tergolong dalam kumpulan personaliti A, yang biasanya nampak gagah dan bergaya. when it comes to feeling and heart, kita tidak mahu dianggap lemah. kita tidak mahu dianggap lembik. di luar muka penuh selamba dan senyumnya melebar ke mana-mana, namun hati menangis tidak terkata. 

kita mahu orang lihat kita sebagai kuat, seorang yang walau ditimpa badai dan duka, kita masih tegak berdiri dan tidak perlu simpati yang menggunung tinggi bila diketahui ramai yang kita sudah dilukai. kita mahu orang kata kita tak kisah atas apa yang terjadi. kita mahu orang tengok kita, dan kata 'tengok dia tu. dah kena tinggal pun rilek je.'

we want people to see, and we want to convince ourselves that despite what happen, we don't give a damn, and we are not affected. 

sebenarnya, aku selalu juga begini. buat-buat tabah dan tak kisah sedang hati parah. aku percaya (sedikit walau tidak sepenuhnya) yang kalau kau kata ke diri ;

aku kuat.
aku kuat.
aku kuat.

lama-lama kau akan percaya yang kau memang kuat. dan lama-lama kau memang kuat.eventually. 

tapi kau kena juga get help.admitting what makes you fall will bring you up. i think I've said something about this phrase in my entry once upon a time. pandang ke kiri dan ke kanan, dan carilah sekadar bahu seorang dua untuk dijadikan sandaran tatkala kau bercerita dan berair mata. untuk meluah perasaan dan  kecewa yang bertimpa. untuk meluahkan sengsara dan sunyi yang menimpa. 

you don't have to face this alone. you don't. 

saat inilah kau akan nampak siapa yang lebih ambil berat ke kau sebenarnya. support system yang kukuh akan membantu kau dalam mengharungi satu perjalanan yang panjang ke arah pemulihan. kau tidak perlu pendam dalam hati. jangan malu untuk meluahkan.tidak bermakna kau lemah.

semua orang pernah melalui saat-saat kecewa begini. percayalah. dan hati yang pernah melalui lebih faham dan lebih sesuai untuk berkata.


dan ini membawa kita ke tips seterusnya;

5. CRY.

aku memang suka menangis. dan I'm a big believer of 

'The cure for anything is salt water; sweat, tears or the sea.'

(seperti dalam artikel aku yang sebelum ini.)

kalau aku rindu, senang sahaja aku mengalirkan air mata. aku tidak segan silu duduk sendiri di dalam bilik, aku buka lagu-lagu yang mengingatkan aku pada si dia, aku hamparkan semua kenangan lalu bersama, dan aku menangis sepuas-puasnya. sejam, dua jam, entahlah aku pun kurang pasti berapa lama. yang aku tahu, hati aku rasa tersiat, rasa dikoyak, rasa tercarik. 

masa itulah realiti menghimpit jiwa. 
masa itulah sedih ditambah duka. 
masa itulah sengsara dan seksa yang selama ini ditanggung, dimuntah segala-gala. 

at the end of that session, 

AKU LEGA. 

mungkin segala perasaan itu dibawa lari dengan air mata yang mengalir laju. mungkin segala penafian yang aku kehilangan sudah dirasai dengan hati. mungkin rasa penat menangisi apa yang terjadi membuat kau rasa mahu berkata kepada diri sendiri 'Sudahlah.'

kerana bila kau menangis, kesedaran itu sudah ada. aku tidak katakan yang bila kau menangis sekali dua kau sudah sembuh. tidak. it will take a couple session, perhaps a dozen or two. to reach this realization stage. 

the stage where you said to yourself, 

'You know what? I'm tired of this. Of feeling this way. I'm tired of crying over something that I already lost. Crying over something that had happened and had no future. crying over something that is not meant to be. Crying over something that makes me feel this way. I'm exhausted, and I'm sick of crying over something that hurts me like this'. 

that's it. kau sendiri yang berkeputusan untuk move on dengan rela hati. atas dasar kau tidak mahu menangis seteruk ini lagi. 

you know at the end of the day, it's useless to mourn over something over and over again. and you stop mourning.

believe me, I've been there. I've done that. 



***

aku rasa cukup sampai di sini dulu. akan aku sambung tips 6-10 dalam artikel yang seterus-seterusnya. aku perlu bersedia. 

doakan hari-hari yang mendatang ini, dirahmati Allah dan diberkati majlis-majlis yang akan berlangsung lagi beberapa hari. aku sudah tidak sabar mahu menjadi isteri orang. 

insya Allah.:)




Saturday, June 08, 2013

it's always darkest before the dawn. (a comeback from me)

pertama, this gonna be one hell of an entry. panjangnya ya ampun.

kedua, betul, aku sudah kata saya tidak mahu menulis lagi, namun aku rasa agak sayang kalau blog yang ini dibiar sepi.

maka, aku berkeputusan untuk menulis semula. mungkin tidak selalu, memandangkan my job demands a lot of my time, dan aku bakal berumah tangga seminggu dua lagi.:)

ketiga, pokok utama entry ini;

moving on. 

ramai yang bertanya, bagaimana aku boleh move on. bagaimana aku bangkit semula setelah jatuh terjelupuk menyembah bumi? bagaimana aku boleh tinggalkan saja kisah cinta bertahun-tahun lamanya dan kuat semangat sehingga boleh bertemu dengan si dia yang kini mengisi ruang di hati?

aku seperti kau juga. heart brokennya masya Allah. sakitnya bukan kepalang. air matanya jatuh berbesen. tiap hari aku bangun aku hanya mahu survive through the day. tiap hari aku tidur bertemankan kenangan dan air mata. 

and this does goes on for few months. sehingga aku bertemu dia yang bakal aku kahwini ini. 

berulang kali sudah aku katakan, dalam entry-entry sebelum ini juga, yang kau tidak akan dapat melupakan seseorang yang pernah singgah dalam hati kau. unless kau kena amnesia atau Alzheimer. kau tidak akan dapat melupakan dia.

what you can do is to move on, meaning to learn how to live WITHOUT that person. 

ya, aku faham. susah mahu move on. kenapa? kerana kau sudah biasa. kau sudah biasa dia ada. si dialah orang pertama kau cari untuk meluahkan perasaan, si dialah orang pertama yang ajar kau makan itu makan ini, si dialah yang selalu bawa kau ke sana sini, si dialah orang pertama yang menemani kau siang malam. 

dia, dia, dia. 

dan bila dia tiada, kau jadi takut. keliru, sunyi, sepi. kau tidak biasa dia tiada. walau dia tiada literally, cukup dengan kenangannya pun tak apa. asal kau selesa. kalau kau mahu ke depan, ini bermakna kau tinggalkan your comfort zone. macam mana mahu ke depan, memandangkan yang ada di depan itu adalah one big uncertainty. yang mana kau tidak tahu apan akan terjadi. and admit it, uncertainty terrifies everyone. 

bila orang tanya, 'dia dah buat kau macam-macam. kenapa kau ingat dia lagi?'

kau bagi alasan, 'tapi aku dah bertahun kenal dia. macam mana nak tinggal macam tu je?'
(alasan biasa kan?)

soalan aku cuma satu, dia pun kenal kau bertahun, but that doesn't stop him from leaving you behind, kan?

HE MOVES ON. SO WHY DON'T YOU?

bukan mudah untuk move on. itu akui akui. but after I went through it, aku rasa aku a living proof that it can be done. maka, aku mahu kongsi sedikit pengalaman dan apa yang aku buat sepanjang beberapa bulan itu.

1. CUT OFF ALL CONTACTS.

and I seriously meant all. facebook, whatsapp.wechat.instagram, twitter. message apatah lagi bergayut mahupun keluar berjumpa.block semuanya. buang nombornya. unfollow si dia. 

tidak perlu ada dia di facebook kau. atau adik beradiknya. atau sepupu sepapatnya. bukan aku mahu menggalakkan kau memutuskan silaturrahim, cuma ini untuk kebaikan kau juga. bagaimana mahu move on sedangkan kau masih mahu tahu malam ini dia keluar ke mana, dia pakai baju apa, rambutnya sikat style apa?

ya, aku tahu kau rapat dengan keluarganya. tapi kau kena faham, walau apapun terjadi, they are related by blood. walau apa pun yang si dia buat kepada kau, mereka mungkin akan marah, mungkin akan menunjukkan simpati, mungkin akan memujuk kau supaya bersabar, namun at the end of the day mereka tetap berpihak kepada si dia. kau sudah tiada, si dia ada yang lain, mereka akan berbaik pula dengan yang baru. kau hanya cerita lama. dan tidak lama lagi, facebook keluarganya pun akan keluar gambar-gambar si dia berbahagia. 

sedang luka masih berdarah, tidak perlulah.walau kau sedang sunyi sepi mahukan teman, JANGAN call dia. walau kau degil mahu tahu perkembangan si dia dan buka facebooknya, JANGAN unblock dia. nanti bila kau sudah move on dan rasa cukup kuat, maka barulah kau boleh cuit sini sana. 

don't establish any kind of contact either direct or indirect AT ALL. 


bagi kau, kau hanya concern dan rindu. bagi dia dan orang lain di sekelilingya, kau hanyalah some desperate lonely pathetic woman who needs to get a life. 

ya, akan ada masa-masa kau jadi lemah sekejap-sekejap. aku pun bukanlah dapat 100% pada awalnya. cuma belajarlah sikit sikit untuk hidup tanpa pengetahuan tentang si dia. lama-lama kau akan terbiasa tidak megetahui perkembangan si dia. 

2. DON'T RUSH TO FIND A NEW GUY/REBOUND


antara silap kita-kita adalah mencari rebound. selalunya antara niat kita mencari rebound adalah kerana 

a) kita mahu balas dendam. kita mahu tunjuk yang kita pun masih cukup hot untuk mendapat yang baru. kita mahu tunjuk kepada dia dan kepada dunia yang kita sudah move on. kita mahu tunjuk yang kita sudah cari pengganti si dia. 

b) kita mahu yakinkan diri sendiri yang kita masih layak untuk dicintai dan disayangi. kita mahu tunjuk kepada diri sendiri yang kita masih dicari dan didamba. being desirable to the male species boost our ego. our self worth. 

c) kita mahu cepat cari pengganti supaya kita tidak sunyi lagi. setelah lama berteman, bila tiba-tiba keseorangan, sudah tentu rasa tidak senang. tidak biasa. maka kita mahu orang yang baru supaya dia boleh mengisi kekosongan yang ada. 

d) and who knows, if we get lucky, we might get a decent guy to have a serious relationship with. (one in a million chances)

I'm a big fan of rebound, itu aku akui. makanya aku tidak boleh terlalu harsh dalam memberi tips ini. rebound are bad news but it can be good in a way. 

bad newsnya, bila kau cuba terlalu cepat untuk mencari pengganti, kau tend to compare. kau masih ada si dia ini dalam hati, dan bila kau cuba paksa diri kau menyayangi yang baru ini, kau akan mula membandingkan. 

si dia dulu selalu bagi aku bunga, yang ini tidak.
si dia dulu selalu buat kad pelbagai corak untuk aku, yang ini tidak. 
si dia dulu selalu keluar pakai bergaya, yang ini tidak.

dan akhirnya, si dia itu juga yang menang. dan hati kau makin sayang, makin rindu dan makin sakit mahukan si dia. mula timbul satu persepsi yang kau tidak akan jumpa lelaki yang sama macam si dia. dialah dream guy, dialah yang perfect. and we are back to square one. 

dan kau, dengan niat mahu melupakan, cuba memaksa diri untuk bermesra dengan yang baru ini. walau kau tidak tahu yang baru ini hanya mahu mempergunakan kerana dia tahu kau kesunyian. dan kau hanya bersetuju. kau fikir kau akan move on lagi senang kalau kau bersetuju. maka terjadilah dosa-dosa yang tidak perlu aku terangkan di sini.

dan yang baru ini, bila hatinya sudah mula sayang (kalaulah), niat di hati sudah berkenan, baru mahu menarik tangan kau untuk ke step yang seterusnya, kau sudah mula menjauhkan diri. dan si dia berkecil hati. dan tanpa sedar, kau sudah melukakan sekeping hati, just like he did to you. 

bagi aku, kau mahu keluar, boleh. kau mahu lepak pergi makan tengok wayang, boleh. cuma bear in mind, and let it be obvious to the other person, yang niat kau hanya untuk berteman, supaya diri kau tidak terperuk di dalam bilik menangis seorang diri mengenangkan hari yang tak pasti. maka ini bukan rebound, sekadar teman untuk have fun.:)

no comparison. know your limits. and make it obvious that you are not looking for something serious. not just yet. 

3. DON'T TRY TO MOVE ON TOO QUICK

Kadang-kadang kau rasa pressure, bila sudah berbulan namun kau masih termenung ingat si dia. kau lihat sekeliling, kau banding diri kau dengan orang yang putus cinta juga. mereka sudah gembira, kenapa senyum kau masih samar-samar manisnya? kenapa air mata masih laju mengalir? kenapa sakit di dada masih terasa pedihnya?

Rome  is not built in a day, sayang. 

ini soal hati. soal hati bukan boleh dipaksa. soal luka sembuh tak sembuh itu bukan ada tempoh limitnya. tidak ada peraturan tetap yang katakan kau perlu recover dalam masa 2 bulan atau 3 bulan atau 3 bulan setengah. setiap orang ada threshold mereka yang tersendiri. ada yang berbulan sudah mampu tersenyum riang. ada yang bertahun hatinya masih berdarah. hati kau, hanya kau yang tahu. 

take your own sweet time to recover. 


bagi masa untuk luka di hati sembuh, sayang. tidak perlu tergesa-gesa mencari bomoh untuk luka cepat bertaut. hati yang luka, kalau ditambah lagi garam, walau tidak makin dalam, kan sakit rasanya. 

usah risau melihat yang lain sudah ke hadapan dengan teman baru. akan ada masa untuk itu semua. satu satu dulu. fokus kepada moving on, selepas itu baru kau boleh fikir untuk cari yang baru. hati hanya ada satu. otak hanya ada satu. bagi peluang hati dan otak itu berehat setelah sekian lama diperah emosinya. 

cuma kau perlu tolong diri sendiri. tidak boleh menyerah pada masa. memanglah time heals everything, tapi kau pun perlu melangkah ke hadapan dengan kaki kau sendiri, bukan berharap pada jarum itu bergerak dan kertas kalendar itu dikoyak untuk kau sembuh. 

***

aku masih ada banyak lagi tips yang perlu dikongsi, cuma kerja-kerja kahwin yang belum diselesaikan memanggil-manggil nama aku. kejap-kejap lagi aku sambung lagi ya. 

p/s: lagu moving on yang paling baik dan kegemaran aku;


'And I'm done with my graceless heart, 
so tonight I'm gonna cut it out and restart, 
Cause I like to keep my issues drawn, 
It's always darkest before the dawn...'


*teaser:)


Saturday, May 04, 2013

lain kalilah.

rindu untuk menulis sebenarnya.

tapi...

lain kalilah. 

sibuk merancang satu majlis yang bakal berlangsung tidak lama lagi.

doakan semuanya berjalan lancar.

aku sudah tidak sabar mahu bergelar isteri orang.:)




Sunday, March 24, 2013

Peluang.


terasa ingin menaip sepatah dua kata kepada kamu-kamu yang pernah melukai hati aku sedalam-dalamnya tahun lepas.yang telah membuatkan air mata aku mengalir tak henti beberapa minggu.

‘Terima kasih,kerana memberikan aku peluang bertemu dengan jodohku yang sebenar.’

Ya,kadang-kadang si dia yang kita kenal bertahun lamanya,yang sudah terpatri janji sampai mati untuk bersama hingga akhir nanti..
Kalau di Luh Mahfuz sudah tertulis kau BUKAN dengan dia,maka bukanlah.

Ya,aku hilang orang yang aku sayang tahun lepas,ke tangan insan yang sanggup melukai tanpa peduli.
Dan Allah gantikan dengan insan yang berjuta kali baiknya,berjuta kali indahnya,berjuta kali sesuainya dengan aku.

Dan ini,akan aku pelihara sebaiknya, sampai mati.

Terlalu pantas?ya,memang semuanya jadi dalam berbulan.namun,kan aku katakan tadi,jangka hayat perkenalan kita dengan seseorang tidak menjamin apa-apa.
Jangka hayat perkenalan tidak berkadar terus dengan kebahagiaan mahupun keserasian kau dengan si dia,malangnya.

Ini jodoh,bodoh.

Maka kepada kamu dan kamu,berbahagialah.tidak ada sekelumit dendam mahupun rasa bengang kepada kamu berdua.aku tidak mahu membazirkan doa mendoakan kebahagiaan kamu.yang boleh ku kata, ‘good luck!’

Dan aku,akan menggunakan sepenuh doaku untuk si dia yang kini sentiasa dekat di hati,yang bakal menjadi suami.

Tidak lama lagi.
Tidak lama lagi.

Insya Allah. *senyum*



Sunday, May 13, 2012

sekadar memberitahu.

bukan. saya masih lagi mengekalkan niat untuk tidak lagi menulis di blog ini. cuma saya kira, elok rasanya kalau saya memberitahu berita baik ini kepada semua yang pernah, kadang-kadang dan baru melawat blog ini. 


yang saya, Azyan Liyana, telah berjaya menamatkan degree saya di Ireland ini. iya, setelah 7 tahun bergelumang dengan buku dan airmata, kini saya bergelar...


DR AZYAN LIYANA. 
MB BCh BAO (NUI, RCSI)  
LRCP & SI  


(IRE)



syukur. setinggi-tinggi syukur pun belum tentu dapat menggambarkan betapa syukurnya saya. 
doakan urusan dan pekerjaan saya dipermudahkan kelak bila saya mula berkhidmat. 


kita jumpa di mana-mana hospital di Malaysia, ya.:)



Friday, August 26, 2011

pengakhiran. (selamat tinggal)


I've reach a phase where i decided to stop writing. at least not publicly. 






hanya kerana saya sudah mula merasa blog ini sudah menjadi satu invasion of privacy. 
dan saya bakal sibuk dengan final year of being a medical student.
dan saya mahu mengekalkan hidup saya dan hati saya, hanya untuk saya. 
dan saya rasa, sudah tiba masanya saya membesar dan menjadi dewasa.


dan saya perlu move on dengan hidup saya.
therefore i decided to let go.


biarlah hidup saya punya element of mystery, terhad kepada saya dan yang saya sayang.


terima kasih kerana rajin singgah sama ada untuk membaca, mengambil tahu, merisik khabar, mencari gosip, dan yang sewaktu dengannya. 
terima kasih juga kepada readers yang sudi add saya di facebook.malangnya saya tidak akan approve friend requests dari yang saya tidak kenal.
terima kasih yang mengquote atau menglinkkan blog saya di blog mereka. lepas ini akan jatuh tempat paling bawah due to lack of update.:)
terima kasih juga yang menjadi followers saya selama ini. walaupun tidak ramai mana, namun saya tahu silent followers amat ramai.:P


it's been a wonderful bittersweet journey. 
and this blog has taught me so much of life, love and lies. 


saat saya mahu curah, dia ada.
saat saya resah gelisah, dia ada.
saat saya pedih dan sedih, dia ada.
saat saya gembira ketawa dia ada.
saat saya rindu dendam dia ada.
saat saya merajuk marah dia ada.


saya tidak delete sepenuhnya. artikel yang ada public knowledge masih saya kongsikan. cuma yang personal dan mengandungi gambar, sudah saya draft.
saya tidak mahu delete terus, kerana banyak kenangan sudah dicipta dan dicoret di sini. 
dan juga saya tidak mahu nama domain ini disalahguna. 


saya masih akan terus menulis, cuma bukan di sini lagi. di blog lagi satu, yang hanya saya dan certain mereka yang punya linknya. 


selamat hari raya everyone, dan semoga berbahagia.
Goodbye.:)